Ilmuwan Menemukan Dataran Terdalam di Bumi, Tersembunyi Di Bawah Es Antartika

Peta BedMachine mengungkapkan punggung bukit dan lembah di bawah es Antartika. (Gambar : © Mathieu Morlighem/UCI)

Peta baru gunung, lembah, dan ngarai yang tersembunyi di bawah es Antartika telah mengungkapkan daratan terdalam di Bumi, dan akan membantu memperkirakan hilangnya es di masa depan.

Benua selatan yang beku dapat terlihat sangat datar dan tidak memiliki fitur dari atas. Tetapi di bawah lapisan es yang terakumulasi selama ribuan tahun, ada sebuah benua kuno, yang memiliki tekstur seperti yang lainnya. Dan tekstur itu ternyata sangat penting untuk memprediksi bagaimana dan kapan es akan mengalir dan wilayah es mana yang paling rentan di dunia yang memanas. Peta NASA yang baru, yang disebut BedMachine Antarctica, menggabungkan pengukuran pergerakan es, pengukuran seismik, radar dan titik data lainnya untuk membuat gambar paling detail dari fitur tersembunyi Antartika.

“Menggunakan BedMachine untuk memperbesar ke sektor-sektor tertentu di Antartika, Anda menemukan detail penting, seperti benjolan dan lubang di bawah es yang dapat mempercepat, memperlambat atau bahkan menghentikan mundurnya gletser,” Mathieu Morlighem, seorang ilmuwan sistem bumi di Universitas California, Irvine dan penulis utama makalah baru tentang peta, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Peta baru, yang diterbitkan 12 Desember dalam jurnal Nature Geoscience, mengungkapkan fitur topografi yang sebelumnya tidak diketahui yang membentuk aliran es di benua beku.

Fitur yang sebelumnya tidak diketahui memiliki “implikasi utama untuk respon gletser terhadap perubahan iklim,” catat para penulis. “misalnya, gletser yang mengalir melintasi Pegunungan Transantarctic dilindungi oleh punggung bukit yang luas dan menstabilkan.”

Memahami bagaimana es mengalir di Antartika menjadi semakin penting saat Bumi menghangat. Jika semua es Antartika mencair, es itu akan menaikkan permukaan laut global hingga 200 kaki (60 meter), menurut Pusat Data Salju dan Es Nasional. Itu tidak mungkin dalam waktu dekat, tetapi bahkan jika sebagian kecil benua mencair, itu akan memiliki efek global yang menghancurkan.

Baca juga ...  Penelitian baru mengungkap potensi pemicu diabetes tipe 2

Termasuk dalam data adalah bukti untuk ngarai terdalam di planet Bumi. Dengan mempelajari berapa banyak es yang mengalir melalui daerah sempit tertentu yang dikenal sebagai palung Denman setiap tahun, para peneliti menyadari bahwa es itu harus menyelam setidaknya 11.000 kaki (3.500 meter) di bawah permukaan laut untuk menampung semua volume air beku. Itu jauh lebih dalam daripada Laut Mati, wilayah daratan terendah yang terekspos, yang berada 432 meter (1.419 kaki) di bawah permukaan laut, menurut pusat Penelitian Kelautan dan Penelitian Teknologi Israel.

Peta itu menawarkan banyak informasi baru tentang wilayah es benua mana yang paling berisiko tergelincir ke lautan dalam beberapa dekade dan abad mendatang.

Sumber : Space.com